Selasa, 17 Januari 2017

Sejarah Televisi dar Zaman ke Zaman

Evolusi Mendongeng sejak manusia menggunakan bahasa verbal sebagai alat komunikasi, menceritakan dan mendengarkan cerita telah menjadi kegiatan yang paling digemari oleh manusia. Sejak awal budaya, orang-orang duduk di sekitar api unggun setiap malam untuk mendengarkan cerita-cerita yang telah dilakukan dari satu generasi ke generasi berikutnya. Pada awalnya, sejarah dan dongeng diingat dan diceritakan kembali dari generasi ke generasi. Beberapa waktu kemudian, manusia mulai mendokumentasikan kisah-kisah dalam gambar di batu dan dinding di gua-gua. Kemudian, kulit dari hewan dan kertas yang digunakan. Warisan intelektual tidak harus bergantung pada memori manusia lagi dan cerita sejarah bisa hidup, tidak berubah, untuk jangka waktu yang panjang. Hal ini penting karena jika otak manusia memiliki kecenderungan terbatas untuk mengingat secara bertahap memiliki keterbatasan untuk menyimpan memori. Materi Reperasi dan Merakit Televisi Berwarna

Pengenalan kata tercetak, berkat Johannes Gutenberg, memungkinkan buku cerita yang akan diproduksi secara massal dan disebarluaskan ke orang banyak. Di abad ke sembilan belas berkumpul di sekitar yang sedang membaca dengan suara keras dari sebuah buku. Untuk waktu yang sangat lama, bercerita terbatas pada kata-kata dan teks lisan. Namun, pada akhir abad ke sembilan belas, Thomas Alva Edison mulai mengubah semua itu. Ia menemukan phonograph, yang memungkinkan untuk merekam suara pada roll berlapis lilin.


Pada waktu yang sama, dia juga menciptakan telepon yang memungkinkan bagi seorang untuk berbicara dengan orang ain yang berada pada jarak yang sangatjauh. Perubahan drastis dalam kemudahan dan kedekatan cara berkomunikasi. Penemuan ini keduanya didasarkan pada pengamatan bahwa suara terdiri dari getaran kecil yang merambat melalui udara karena kecil perubahan tekanan udara. Perubahan tekanan udara dapat ditransfer ke membran. Pergerakan membran dapat digunakan untuk membentuk trek di roll lilin berputar atau disk terbuat dari bahan yang sama. Untuk pertama kalinya, ditemukan cara menyimpan suara. Cara lain untuk menggunakan membran adalah untuk mendapatkan kumparan listrik yang bergerak dalam medan magnet. Kemudian sinyal listrik diinduksikan dalam kumparan dan arus listrik dihubungkan ke kumparan pada magnet lain, sehingga membran lain menciptakan suara. Arus bolak dalam kawat tembaga pada sistem telepon adalah salah satu penerapan P e r e k a y a s a a n S i s t e m R a d i o D a n T e l e v i s i

Perekayasaan Sistem Radio Dan Televisi

Penemuan ini membuka jalan bagi telekomunikasi secara fantastis dan teknologi media masa ini. Pada akhir abad ke sembilan belas. Beberapa ilmuwan dan penemu juga menyadari keberadaan gelombang elektromagnetik. Gelombang radio yang radikal diciptakan dari bintang dan sumber-sumber alam lainnya. Semua gelombang radio, artifisial gelombang radio merambat melalui udara serta ruang hampa dengan kecepatan cahaya. Sebenarnya, gelombang radio memiliki fenomena yang sama seperti cahaya tapi memiliki panjang gelombang lebih panjang daripada cahaya tampak. Penemu mulai menggunakan sinyal listrik untuk mengendalikan penampilan gelombang radio. Dengan melakukan hal ini, gelombang radio menjadi pembawa
pesan dan bahkan kabel tembaga menjadi tidak perlu. Pada awal abad kedua puluh, perubahan terjadi secara drastis dalam teknologi penyebaran dan menyimpan cerita-cerita dengan suara.
Pada beberapa dekade kemudian, menjadi sangat mungkin bagi jutaan orang untuk mendengarkan satu orang yang sedang bercerita secara bersamaan dengan cerita yang sama seiring lahirnya pemancar radio sebagai alat penyiaran. Cara untuk merekam musik dan suara lain juga berkembang pesat. Seni mendongeng telah berkembang dari seorang yang duduk di api unggun bercerita langsung dari ingatannya, menuju ke
seseorang membaca dari sebuah buku dalam studio siaran radio dan didengarkan oleh orang secara bersamaan di daerah yang terjangkau oleh gelombang radio yang dipancarkan oleh pemabnacr radio. Saat ini, TV tidak diragukan lagi merupakan pendongeng terbesar. Program siaran yang menarik pada televisi di seluruh dunia mengambil alih sebagian besar cerita di rumah.

Prinsip-prinsip dasar masih sama. Anda berkumpul setiap malam dan menonton dan mendengarkan cerita fiksi maupun kisah nyata yang dikemas dalam berita. Bahkan orang saat ini memiliki api unggun di ruang tamu mereka dalam bentuk perapian modern. Penemuan televisi dan kemajuan teknologi yang telah terjadi
dalam 120 atau lebih tahun terakhir telah memperkenalkan sejumlah sistem, solusi dan metode penyiaran suara dan gambar.
Televisi Mekanik (1880-1930)
Pada awal akhir abad ke sembilan belas, beberapa penemu yang mencoba mentransfer gambar menggunakan sinyal-sinyal listrik. Mentransfer suara adalah P e r e k a y a s a a n S i s t e m R a d i o D a n T e l e v i s i Perekayasaan Sistem Radio Dan Televisi cukup mudah, karena mikrofon memberikan sinyal listrik yang langsung merespon getaran di udara yang disebabkan oleh suara. Namun, gambar adalah
sesuatu yang jauh lebih rumit. Bahkan gambar dalam hitam dan putih terdiri dari titik-titik cahaya dalam jumlah yang sangat besar yang masing-masing memberikan gambaran bagaimana cahaya bervariasi menurut periode waktu.

Mentransfer sinyal untuk setiap titik secara terpisah sejumlah besar sinyal akan berarti hampir mustahil untuk melaksanakan. Beberapa jenis kompresi informasi  akan diperlukan untuk mengurangi sejumlah besar sinyal dan hanya satu sinyal yang menggambarkan seluruh gambar. Pada tahun 1884, penemu Jerman bernama Paul Nipkow mendapat paten untuk perangkat mekanik yang bisa memunculkan gambar. Perangkat tersebut
terdiri dari disc yang berputar secara vertikal ,di mana ada lubang yang diatur dalam bentuk spiral. Bila gambar terhalang oleh disk, maka hanya satu titik saja yang menembus disk dan mencapai sel fotosensitif yang terletak di sisi lain dari disk. Dengan berputar disk, cahaya yang menembus disc menggambarkan titik –
titik yang menghasilkan gambar.
Baca juga : Pengertian Automatic Gain Control Dasar

Setelah satu putaran disc lengkap gambar telah dibentuk. Sinyal listrik yang dihasilkan oleh fotosensitif sel adalah sinyal video model lama. Pada akhir penerima, disk berputar sama dengan lubang digunakan. Penerima disk ini berputar dengan kecepatan yang sama dengan mengirimkan titik cahaya ke dalam disc.
Sebuah sumber listrik cahaya yang dikendalikan oleh sinyal video terletak di belakang disc penerima. Sebuah
gambar sekarang dapat dilihat di depan disc penerima. Pada masa itu, Nipkow dianggap sebagai orang yang sangat aneh. Namun, penemuan, pembentukan gambar yang berurutan, adalah dasar untuk televisi, layar komputer dan fotografi digital. Ini jelas merupakan salah satu penemuan terbesar yang pernah dibuat
dalam bidang visualisasi. Nipkow meletakkan dasar untuk kompresi sinyal-sinyal listrik dengan menyederhanakan sinyal yang menggambarkan gambar yang dibentuk hanya dengan satu titik cahaya yang disapukan ke seluruh permukaan. Dia melakukan ini untuk membuat sinyal lebih mudah untuk dikirim ke penerima. Sinyal ini walaupun sederhana, namun masih akurat dirasakan mata kita karena otak kita
memproses sinyal dari mata kita sangat lambat.
P e r e k a y a s a a n S i s t e m R a d i o D a n T e l e v i s i

Meskipun kita hanya dapat melihat satu titik gambar pada saat tertentu, namun akan terbentuk gambar yang lengkap saat disk berputar dengan cukup cepat. Dengan cara yang sama, sebenarnya kita melihat gambar sebuah film yang merupakan serangkaian pergantian gambar yang ditampilkan dalam waktu cepat. Dengan memanfaatkan ketidaksempurnaan indera kita menjadi salah satu cara dalam mengembangkan televisi lebih lanjut. Nipkow pernah berhasil menemukan sistem TV-nya melaui percobaannya, sementara komponen elektronik belum ditemukan. John Logie Baird Inggris yang menerapkan kamera pertama dan sistem TV yang benar-benar bekerja, pada tahun 1920. Baird mulai pertama transmisi TV dari Inggris dan diproduksi kit untuk TV mekanis, disebut televisor. Sebagian besar kit dijual kepada amatir radio di seluruh Eropa. Gambar di televisi ini sangat kecil dan memiliki resolusi yang sangat rendah. The Baird televisor terhubung ke output speaker dari radio AM dan sinyal luminan dikendalikan oleh lampu yang menyala terletak di
belakang disc berlubang yang berputar.
Audioditransmisikan pada saluran yang terpisah dan diterima oleh penerima. Transmisi dari Inggris dilakukan dalam band gelombang menengah. 25.000 kit yang Baird berhasil menjual terutama untuk orang membutuhkan untuk pengembangan, namun "teknologi" tidak mencapai penjualan yang luas atau digunakan.
Gambar 1.5 Menonton televisi mekanik Gambar 1.6 Televisi mekanik Televisi mekanik adalah produk dari era mekanik dan pertama menghasilkan sinyal video listrik. Masalah yang rumit adalah sinkronisasi antara cakram satu dengan yang lain.

C. Televisi Elektronik (1930-an dan 40-an)
Dijelaskan dari awal bahwa televisi mekanik harus digantikan oleh sebuah rangkaian TV secara elektronik yang sudah dikembangkan melalui eksperimen dengan elektronik yang hasilnya berbeda. Sebuah penemuan utama adalah iconoscope, merupakan cikal bakal untuk tabung kamera yang dengan baru, peningkatan sistem TV. Menggunakan elektronik yang memungkinkan untuk mendapatkan sistem TV dengan gambar dibagi menjadi banyak baris.

Perkembangan mekanik beruikutnya, Baird hampir pasti menyadari bahwa TV elektronik cepat atau lambat akan mengalahkan m televisi mekanik, tetapi ia terus mencoban mengembangkan solusi mekanis untuk bersaing dengan yang TV elektronik. Dengan meningkatkan jumlah lubang dalam cakram dan menggabungkan mekanik dan elektronik, ia berjuang tak kenal lelah. Akhirnya, ia bahkan memproduksi peralatan untuk TV warna mekanis dengan menggunakan cakram dengan set yang berbeda dari lubang yang memiliki filter untuk merah dasar, hijau dan warna biru.
Tabung gambar generasi pertama Pada 1920-an ada minat yang besar dalam mengembangkan tabung elektronik yang juga digunakan dalam sistem radio. Iconoscope adalah semacam tabung elektronik. Elektron dipercepat menuju anoda yang terdiri dari bahan yang sensitif terhadap cahaya.

D. Lampu-sensitif
Lapisan akan meningkatkan konduktivitas seperti bagian yang diterangi dan dengan demikian arus melalui tabung akan meningkat dibandingkan jika berkas elektron wilayah yang tidak diterangi. Arus melalui tabung akan sebanding dengan penerangan dari titik tertentu di mana berkas elektron terjadi untuk memukul
Pada awalnya sistem TV elektronik, sinyal video diproduksi oleh icono lingkup di mana berkas elektron menyapu gambar yang diproyeksikan subjek. Partikel bermuatan (seperti elektron) yang dibelokkan ketika mereka melewati medan magnet. Sekitar tabung, koil mengontrol pembelokan secara horisontal
dan vertikal. Dengan cara ini, adalah mungkin untuk mendapatkan balok untuk memindai gambar baris demi baris. Elektronik pemindaian dapat dibuat jauh lebih cepat daripada yang mungkin membuat televisi mekanik televisi elektronik mampu menangani sangat sejumlah besar baris dan sejumlah besar gambar
setiap detik Pada awalnya, ada beberapa sistem siaran televisi yang digunakan.

Amerika Utara dan Selatan memutuskan untuk menggunakan sistem dengan 525 garis. Tingkat mendatang dari 30 gambar per detik. Alasan kedua adalah penggunaan 60 periode AC. Pada masa itu, ada risiko besar untuk gangguan gambar jika menilai file tidak kelipatan genap dari frekuensi AC. Di Eropa, 50 Hz AC digunakan dan akibatnya lebih rendah 25 Hz menilai file terpilih. Di Eropa, ada juga pendapat yang berbeda tentang jumlah baris yang harus digunakan. Inggris pada awalnya memperkenalkan sistem 405 garis. Perancis pertama memiliki 819 baris (Anda bisa mengatakan bahwa Perancis dari waktu ke depan,
menggunakan sistem hampir HDTV). Bagian lain Eropa memperkenalkan standard definition 625 line sistem yang benar. Namun tidak semua baris digunakan untuk transmisi gambar. Butuh beberapa waktu untuk berkas elektronik untuk melompat dari bagian bawah ke bagian atas gambar untuk mulai
pada bingkai foto berikutnya. Oleh karena itu, dalam sistem Eropa, hanya 576 baris aktif bagian dari foto dan 49 garis dalam interval pengosongan vertikal. Di kemudian panggung, ditemukan bahwa garis-garis ini dapat digunakan untuk transmisi teleteks. Durasi setiap baris adalah 64 mikro detik (64 sepersejuta
detik). Namun, bahkan tidak semua dari mikro detik digunakan untuk gambar transmisi. Sehingga 12 detik pertama mikro digunakan untuk balok elektronik untuk melompat dari akhir baris ke awal yang berikutnya. Interval waktu ini disebut yang blanking interval. Pada TV elektronik, pulsa sinkronisasi diletakkan
di interval pengosongan horizontal untuk memberitahu TV ketika balok harus kembali dan mulai menggambar baris berikutnya. Pulsa lain diperkenalkan di vertikal blanking interval untuk memberitahu set bahwa harus mulai menggambar bingkai baru. Bersama dengan cara ini, sinkronisasi otomatis diperkenalkan dan pemirsa bisa bersantai di depan TV-nya bukannya sibuk dengan pengguna pemancar dan penerima, seperti pada hari-hari televisi mekanik.

Namun, pada awal perkembangan televisi, ada lagi masalah lain. Pada sisi penerima, sebuah iconoscope terbalik pada tabung sinar katoda yang digunakan. Dalam tabung gambar, gambar yang dihasilkan oleh berkas elektron yang memiliki permukaan seng sulfida memancarkan cahaya ketika terkena elektron
Gambar 1.9 Tabung sinar katoda Gambar 1.10 Layar/screen Dalam tabung sinar katoda, cahaya yang dipancarkan oleh seng sulfida punya waktu untuk dihilangkan sebelum seluruh gambar diambil. Untuk
mencegah berkedip-kedip, teknik yang disebut interlaced scanning diperkenalkan, di mana hanya setiap baris tampakkan. Misalnya, 312.5 baris, scan layar mulai dari atas ke bawah menampakkan garis-garis yang mebnentuk gambar. Setiap scan 312,5-line adalah gambar setengah dan disebut bingkai foto. Dengan demikian gambaran lengkap terdiri dari dua frame berturut-turut. Frame ini ditampilkan pada frame rate 50 Hz, dua kali lipat tingkat gambar 25 gambar per detik. Akibatnya, gambar yang jauh lebih stabil dicapai tanpa berkedip. Konsekuensi lain yang menarik adalah bahwa gerakan yang benarbenar ditampilkan pada tingkat 50 Hz, bukan 24 gambar per detik yang merupakan kasus untuk film di bioskop. Itulah alasan mengapa televisi tampaknya-untuk sebagian kecil orang sensitif terhadap jenis-jenis efek- untuk menyajikan gerakan dalam cara yang lebih realistis daripada Film . Jenis lain dari pemindaian pemindaian progresif, dimana lengkap gambar diambil dalam satu baris scan demi baris. Pemindaian progresif pertama kali datang mulai digunakan pada layar komputer, saat tabung sinar katoda telah berevolusi sehingga tidak ada kebutuhan nyata untuk interlaced scanning lagi. Namun, interlaced scanning terus hidup di dalam sistem televisi sampai hari ini. Dalam tabung sinar katoda untuk televisi hitam-putih, gambar diambil pada permukaan seng sulfida yang akan memancarkan cahaya saat terkena oleh elektron.
Sinyal video dan pembawa gambar Pada awal televisi, tidak ada media lain untuk mendistribusikan TV selain
pemancar terestrial. Namun, tidak seperti transmisi radio, televisi membutuhkan lebih banyak bandwidth untuk semua informasi yang terdapat dalam analog. Sinyal TV, gambar-gambar resolusi yang lebih tinggi dimungkinkan oleh elektronik television menciptakan kebutuhan untuk sekitar 250 kali lebih banyak
bandwidth dari radio yang diperlukan.
Teknik untuk transmisi yang membutuhkan bandwidth minimal adalah amplitudo modulasi tude (AM), dimana kekuatan (amplitudo) dari gelombang radio variable, sesuai dengan tingkat tegangan dari sinyal video. Karena televisi di Eropa tidak membuat terobosan sampai tahun 1950-an, modulasi frekuensi (FM) dipilih untuk sub pembawa audio. Radio didasarkan pada transmisi FM menjadi cara untuk mendistribusikan saluran radio. FM memungkinkan untuk bekerja labih baik, karena terhindar dari kebisingan dan gangguan daripada AM. Namun ada biaya: bandwidth.

Bersambung ....

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar